cerita sex tante lagi pengen ngentot

6547 views

Aku sudah putus dengan pacar saya dua bulan, di mana aku tidak menyentuhnya tepat. Mimggu Malam ini aku sendirian lagi. Aku memutuskan untuk bermain ke sekretariat Mapala di kampus yang biasanya ada yang menunggu 24 jam. Saya bukan anggota, tapi memiliki beberapa. Ada yang tenang, hanya ada Son Mas yang sibuk menonton TV. Setelah saling menyapa, kami menonton sambil mengobrol.

"Mengapa tidak ngapelin Suster Rosa, Mas ..?" Saya bertanya.
"Tidak ada, lagi membosankan untuk melihat dia terus."
"Lo kenapa ..? Kan pacar ..?"
"Yeah, tapi sekali lagi hanya ingin mengubah suasana."
"Dia tidak marah ya, tidak ngapel ..?"
"Tidak, kami lagi berjuang juga!"
"Napa ..?"
"Ini sebuah rahasia."
"Kebanyakan urusan seks." Saya kira asal.
"Lo, benar-benar tahu ..?" Dia bertanya, terkejut.
"Tau dong ..," jawab saya, dan saya kira asal kehendak.

Jangan heran, ketika berbicara tentang seks dengan anak-anak sudah umum Mapala, yang 'bocor' dan 'lucu' semua.
"Benar-benar napa sih, dia tidak bisa muasin yah ..?" Aku bertanya sambil tertawa.
Mas Putra melotot. "Tidak, dia bahkan tidak bisa melakukan apa-apa, jika mencium diem aja, kalau sudah mo ngebuka bajunya, dia langsung berontak." Aku melihat mata teriritasi.
"O, jadi .."
"Payudara Selain itu, kecil benar-benar ..!" Dia berkata.
Aku tertawa lagi. "Break-bahkan Anda, memiliki Mas terlalu kecil,"
"Enak aja, ingin melihat ..?!" Dia menantang.

Aku tertawa, meskipun ingin juga. Sebenarnya, aku naksir tubuhnya, atletis, kulit coklat, bahu lebar. Dia mengasihi panjat tebing, dan saya belum pernah melihat renangnya di pantai. Keren.
"Mei ..," aku menantang sebagainya.
"Oke, tetapi Anda juga tunjukin payudara Anda, bagaimana ..? Kan impas."
Aku berhenti. Tapi saya pikir, mengapa tidak, tidak ada salahnya.
"Oke," jawabku, "Mas depan ok ..!"

Dia menatapku tajam, berlutut, membuka celana jeans-nya reslueting perlahan sampai Anda melihat CD yang dibungkus penisnya yang sudah tegang.
"Kamu sekarang ..!" Dia memerintahkan.
"Lo kenapa ..?" Saya mengatakan bingung.
"Satu per satu, biarkan adil .."
"Ok."

Aku membuka lapisan sweater cardiganku aku mengenakan tank top. Tanpa sepatah kata dia menurunkan celana jinsnya di lutut. Aku membalas dengan menaikkan tank top saya untuk mengungkapkan sejauh mana payudara leher bra berpakaian. Mas Putra tidak langsung membuka CD-nya, tapi malah membelai penis menegang. Aku benar-benar terangsang dan membalas mengelus payudara saya. Perlahan-lahan ia menurunkan CD-nya, memperlihatkan kepala penisnya adalah coklat, maka bagasi cukup besar untuk ukuran Indonesia. Saya tidak menahan dengusan napas, serta Anak Mas. Saya perlahan-lahan mengangkat bra saya menunjukkan payudara berputing merah dan kenyal.

Untuk sesaat kami saling memandang, masing-masing tangan memegang payudara dan penis. Tanpa perintah, Mas Putra perlahan mendekat, aku tidak mengatakan apa-apa. Dia menurunkan kepalanya ke arah payudara saya. Memegang tangannya dengan lembut di bahu saya. Kemudian ia mencium payudara saya lembut, mengisap. Aku menggelinjang pelan. Tangan meremas kepalanya. Tangan dan bibir semakin nakal, ciuman dan menghisap payudara saya, meremas sebelahnya. Tiba-tiba saya menyadari bahwa sekretariat ini, banyak orang bisa datang kapan saja. Aku melepaskan kemajuan, dia menatapku.

1 (94)

"Jangan di sini ..!" Bisikku. Dia mengerti.
"Kamu naik ke lantai 5 perpustakaan, aku akan menyusul .." perintah.
Aku memperbaiki pakaian dan menuju perpustakaan yang tidak jauh dari sana. Di atas aku menunggu 5 menit sampai Mas Putra diikuti dengan kantong tidur 3 buah. Hmm, mungkin biar lembut, pikirku. Dia segera menggelar kantong tidur sehingga tumpukan 3. Saya tetap berdiri sampai dia mendekat. Kami memeluk lembut. Mengisap bibir masing-masing. Tangan membelai satu sama lain. Aku menatap mataku tajam sementara membuka kancing kemejanya satu persatu.

Kuelus dadanya yang bidang sambil membuka kemeja off dari tubuhnya. Aku mencium dadanya, puting kukulum perlahan, ia hampir tidak bisa menanggungnya, mendesah. Aku mencium lehernya dan beralih ke bibirnya. Kemudian ia berbalik semenarik tank top saya dari saya, membelai payudara saya yang dibungkus sebelum meraih bra gesper di bagian belakang. Setelah dibebaskan, ia langsung menggerayangi payudaraku, meremas payudaranya satu sisi, yang lain merogoh celana jeans yang saya kenakan, membuka kancing dan reslueting, kemudian belai vagina saya dibungkus CD. Aku mendesah pelan.

Nya kemajuan lebih bawah, tangannya dan kemudian membuka celana jeans saya, saya membantu untuk menaikkan kaki. Berdiri, dia mencoba membuka celananya sendiri, aku segera kembali dan melihat Mas Putra membuka celana jeans-nya. Mata kami saling. Aku melihatnya membuka celana jeans-nya, menunduk, dan waktu berdiri aku benar-benar kagum dengan kejantanan macho nya.

Kami saling berpelukan lagi. Kali ini ia mengambil saya, mencium bibirku. Aku memeluk bahunya. Direbahkannya tubuh saya di kantong tidur yang digelar. Lalu ia memeluk tenang, setiap berpagutan. Dia menggerayangi leher saya, terus turun ke payudara, meninggalkan cupangan di sana. Tangannya aktif dalam vagina, kali ini tidak lagi di luar CD tapi sudah di dalam. Aku benar-benar menikmati stroke nya. Klirotisku bermain lembut, lembut menggigit payudaraku. Akhirnya dia menarik CD saya, saya membantu mengangkat pantat.

Perlahan ia memainkan lidahnya di vagina saya, menjilat, menghisap, aku mendesah enak. Dia memeluk saya dan menarik saya. Kami duduk berhadapan, kaki melintasi satu sama lain, saling berpelukan, mengisap bibirnya, meremas payudaranya. Aku meraih penisnya dan membelai perlahan, membelai leher dan bibir. Tubuh Kutidurkan, dan aku di atas. Aku membuka CD-nya sedikit sampai penisnya terlihat, aku mengarahkan vaginaku dan menggesek-gesekkannya di sana, tanpa penetrasi, payudara dicapai dan uleni.

Aku duduk di pahanya, mengarahkan vagina pada penisnya, aku meraih penisnya dan mengusap kepalanya di vagina saya, bermain dengan penisnya klirotisku. Aku takut untuk menembus karena masih perawan. Dengan kursus ini aku menikmati. Aku memeluknya dan terus menggosok vagina pada penisnya. Aku mencium leher terus turun ke dada, terus bergoyang pantat saya, sampai saya merasa tubuh saya menjadi kaku dan akan mencapai klimaks. Mas Putra meraih payudaraku dan meremas saya sementara membalas goyanganku, aku menjerit waktu klimaks teredam. Mas Putra memeluk tubuh berkeringat dan kelemahan.

Dia bangkit dan memelukku sambil merebahkan tubuhku lagi. Perlahan ia membuka CD-nya, saya melihat penisya cokelat besar diperketat. Dia memelukku dengan lembut, membelai dan meremas. Tapi aku mencoba bangkit dan menolak cumbuan MAs Putra. Dia mengalah, aku segera mengambil pakaian saya dan memakainya segera. Aku egois. Tidak ada pamrih Aku turun dan kembali ke asrama.

Keesokan harinya dia bertanya jalan, kami pergi naik motor. Tanpa tujuan yang jelas, selesai makan di KFC, Mas Putra mengarahkan sepeda ke luar kota, ke arah Kaliurang, ke daerah grip yang cukup jauh dari Yogya, saya adalah pertama kalinya ke daerah ini. Daerah ini lumayan dingin seperti lereng daerah dataran tinggi Merapi. Aku tidak membawa jaket. Karena dingin, aku memeluk Mas Putra untuk mendapatkan hangat. Saya merasa payudara saya di punggungnya.

Maghrib kami sampai daerah wisata Mbebeng. Indah sekali bisa melihat siluet trim dari sini, meskipun dingin pahit. Tenang .., hanya ada kami berdua berada di tepi. Tanpa keraguan saya memeluk Mas Putra untuk kehangatan. Dia memeluk balasan. Kemudian kami naik sedikit ke atas, tahap yang telah rusak oleh kurang terpelihara sementara merangkul. Son Mas perlahan mulai mencium atas kepalaku. Aku mendongak, ia meraih bibir saya.

Itu gelap, sehingga aman untuk melakukannya di tempat terbuka seperti ini. Kami berciuman dengan panas, tangannya berkeliaran payudara. Tanganku memeluk punggungnya. Setelah belakang panggung, Mas Putra memepetkan dinding saya dan mencumbuku itu, sepertinya dia ingin mendapatkan perlakuanku kemarin. Kemeja kemeja robek dari kepalanya, serta bra. Perlahan dicumbunya leher, turun ke payudara dan meningkatkan rok aku mengenakan. Tangannya meraba-raba yang dimulai vagina basah. Tanpa perintah, ia membuka bajunya sendiri di depan saya perlahan-lahan, seolah-olah untuk merangsangku.

Dengan melihat ke dalam mata saya, ia melepas kancing kemejanya satu persatu sambil membelai puting sendiri. Perlahan tangannya ke pusar, terus membuka celana jeans reslueting perlahan merogoh CD tanpa menghilangkan penis. Jujur, aku benar-benar terangsang. Tapi aku masih ingin menikmati permainan. Perlahan dia menurunkan celana jeans-nya, live CD yang melekat pada penis samping siluet. Perlahan ia mendekati dan mencumbuku lagi, kali ini bukan bergairah santai lagi seperti sebelumnya.

Aku menikmati setiap sentuhan, dan aku mengerang tanpa malu-malu. CD-ku mandi dengan mulut tanpa membuka rok yang hanya mengangkat. Ia membuka CD-nya juga, menjulang merangsang ereksi penisnya. Kembali tangan kita sekitar satu sama lain. Merasa penisnya berdenyut di perut saya. Perlahan ia mengangkat aku ke atas batu, dan membuat tubuh kita selaras. Sekarang merasa penisnya dalam vagina tongkat saya sekarang. Hangat. Kali ini aku membiarkan pergi jika dia ingin penetrasi. Hanya mengusap penisnya dalam vagina-grit saya sementara mengisap bibirku.

1 (93)

Kemudian ia menyentuh vagina saya sudah basah. Dia melihat mata saya sambil memegang bahu. Kami saling menatap lama. Perlahan-lahan tangannya untuk mengarahkan penis ke vagianku. Aku memeluknya kembali saat ia terus menatap satu sama lain. Saya membantu Anda menemukan lubang vagina kontol, dia memeluk bahu saya, mencium bibirku lembut, dan merasa itu pas, ia dengan lembut menekan penisnya ke dalam vagina saya. Perlahan kepala penisnya yang mengalir, aku meremas kembali. Menyakitkan.

Dia berhenti sejenak gerakannya. Menggerayangi bibir saya lagi, membelai punggungnya dan mencium telingaku. Aku agak tenang, lalu perlahan-lahan ia kembali menekan penisnya lebih dalam, aku menggigit bibir, dia menatapku waktu untuk memasukkan kembali penisnya perlahan. Aku mendongak dan menjerit tertahan. Dia berhenti setelah semua masuk dan membelai penisnya yang mendongak leher saya, saya masih merasa sakit. Mas Putra membungkam penisnya dalam vagina saya, sementara kami mulai bercumbu lagi.

Setelah saya tenang lagi, pelan-pelan dia mulai menggoyangkan pantatnya. Perlahan penisnya di vagina saya. Aku mulai menerima sensasi rasa yang belum pernah Anda rasakan sebelumnya. Gerakan perlahan-lahan mulai berubah menjadi gerakan liar, menyapu penisnya dalam vagina saya menegang, aku lebih bersemangat, mengerang, menggigit. Kaki kanan hinging di pinggang Mas Putra dibantu, sementara tanganku memeluk punggungya.

Ketika saya ingin klimaks, saya berhenti goyangan, dan Mas Putra mengerti dan menghentikan kocokannya juga. Kami membuat keluar untuk sementara waktu, mendinginkan dengan penis permanen terjebak dalam vagina. Saya menawarkan untuk mengubah posisi dan Mas Putra menyetujui. Kami sepakat untuk mencoba gaya doggie. Aku segera menungging di atas rumput, dan Mas Putra segera memasukkan penisnya berlutut dan mulai mengocok, terasa sensasi lain. Aku mengerang gratis dan Mas Putra memeluk dari belakang meremas payudaranya sambil terus mengocok.

Sedikit lagi aku klimaks, bukan ternyata Mas Putra yang akan klimaks, tubuh tegang dan meracau. Aktivitas berhenti. Kali ini aku mencumbunya aktif, kita duduk berhadapan, kaki terentang lurus, aku duduk di atasnya untuk masuk vagina ke penis, goyang nya pelan, akhirnya berbaring di rumput. Saya lebih leluasa membelai kemaluannya di vagina saya. Penetrasi terasa lebih dalam dan dinding vagina saya tergelitik dan nikmat.

Sebelum klimaks, lagi kita mengubah posisi, Mas Putra ternyata menghancurkan gaya konvensional. Kocokannya benar-benar bersemangat dan cepat, aku menggelinjang geli dan membalas setiap gerakan Mas Putra. Kita masing-masing erangan lain, menjerit tertahan oleh mendengus napas sampai tubuh saya akan klimaks tegang. Mas Putra tidak peduli, terus membelai kemaluannya, aku menangis pelan sehingga klimaks, memeluk lemas Mas Putra terus mendorong sampai dia klimaks. Kami saling berpelukan di atas rumput, tersenyum dengan keringat banjir tubuh. Setelah berpakaian kita pulang.

Recent search terms:

  • Cerita tante pengen ngentot
  • tante pengen ngentot
  • cerita pengen ngentot
  • Pengen ngewe
  • tante lagi pengen
  • cerita tante pengen di entot
  • tante pengen ngewe
  • Cerita tante pengen ngewe
  • pengen ngentot
  • Cerita janda pengen ngentot
author